Wednesday, May 26, 2010

masa

Dengan tugas seorang pelajar + seorang JPP agak berat bagi ku.. lagi pula, sekarang ney adalah minggu exam.. tambah dengan aktiviti yang perlu pula diuruskan. Nk study sambil jalankan tanggungjawab..mmg ajak membebankan... tp ini lah tanggungjawab yang perlu saya jalankan. yang telah diamanahkan.

Masa cuty terpaksa dikorbankan. Masa peribadi terpaksa dipinjam. Masa kuliah terpaksa dicuri.

*bile nk balik.. umi rindu..

ayat yang biasa didengar tapi cukup untuk membuatkan aku tergesa-gesa nk balik. nak menjengok mak ayah..tp apakan daya. ada hal yang masih belum diselesaikan. tanggungjawab. tugas. semua tu perlu diambilkira.

Namun masih ada segelintir yang masih menggangap diri ini lemah dan tidak berguna. Jika boleh, aku ingin tukarkan tempat dengan mereka. Tengok langit tinggi dan rendah. Mampukah mereka nk uruskan? bukan membangga diri cuma kite perlu munasabah diri. Masih menyalahkan orang lain tetapi diri sendiri masih serba kekurangan. Alhamdullilah walau sibuk manapun, masih sempat mencari masa untuk bersamaNya. Masih sempat merayu, menangis supaya ditenangkan hati ini dan dipermudahkan urusan.

Ibarat nampak kuman di seberang sungai. Tetapi gajah di depan mata tidak nampak.


Kadang kadang terasa diri ini tak mampu nk melangkah walaupun 1 langkah. Dengan sisa semangat yang masih lagi berbaki, hidup dan tanggungajwab ni cuba jugak diteruskan. S0 untuk munasabah diri ini..saya ingin berkongsi cerita dengan anda tentang masa:

*sama-sama kita hayati dan renungkan (^^)v

___________________________________________________________

Seorang pensyarah di Kolej Safir yang bernama Dr. Izwan kelihatan sudah bersedia memulakan kelas falsafah beliau. Suasana di dewan kuliah sunyi sepi dan para pelajar nampaknya sudah bersedia mendengar syarahan daripada Dr. Izwan.

Kelihatan di atas meja Dr. Izwan terdapat sebuah balang kaca yang besar dan secawan air kopi yang sungguh harum aromanya. Tanpa berkata apa-apa, Dr. Izwan meletakkan beberapa biji bola golf ke dalam balang kaca tersebut sehingga penuh. Kemudian, Dr. Izwan bertanya, "Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". Para pelajarnya menjawab, "Ya, balang kaca itu sudah penuh".

Kemudian, Dr Izwan memasukkan beberapa biji manik ke dalam balang tersebut dan menggoncangkannya. Manik-manik tersebut mengisi ruang-ruang kosong di celah-celah bola golf di dalam balang tersebut. Dr. Izwan bertanya lagi,"Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". "Ya", jawab para pelajarnya.

Kemudian, Dr. Izwan mengisi pula balang tersebut dengan pasir pula. Dengan mudah pasir-pasir tersebut mengisi ruang-ruang yang masih ada di dalam balang kaca tersebut. Dr. Izwan tanpa segan silu bertanya lagi,, "Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". "Ya", jawab para pelajarnya yang nampaknya agak keliru dan terasa seperti diperbodohkan.

Kemudian, dengan yakin Dr. Izwan mengisi balang kaca tersebut dengan air kopinya. Kedengaran suara seperti orang ketawa kecil. Suasana di dalam dewan kuliah mula hingar-bingar seketika. Dr. Izwan sambil tersenyum sinis bertanya,"Adakah balang kaca ini sudah penuh?. Para pelajarnya menjawab, "Ya, sudah penuh".

Seorang pelajar Dr. Izwan mengangkat tangan sambil bangun dan bertanya,"Kenapakah Dr. Izwan berbuat demikian?". "Baiklah saya akan terangkan sebabnya... balang kaca ini melambangkan kehidupan kita semua. Bola golf itu pula melambang perkara-perkara yang paling penting yang perlu diisi ke dalam kehidupan kamu seperti agama kamu, amal ibadah, pelajaran, ibubapa, keluarga dan sekiranya tiada perkara lain pun kehidupan kamu tetap juga penuh. Manik-manik kecil itu pula umpama perkara-perkara keperluan kamu seperti rumah, kereta, pangkat dan sebagainya. Begitu juga pasir tersebut melambangkan perkara-perkara kecil yang lain dalam kehidupan kamu", jawab Dr. Izwan dengan yakin dan gayanya yang tersendiri.

"Cuba kamu bayangkan jika balang kaca tersebut diisi bermula dengan pasir, sudah tentu ruang untuk bola golf dan manik amat terbatas. Begitulah juga kehidupan, jika kita hanya menghabiskan tenaga dan masa hanya kepada perkara kecil dan remeh... pasti dan pasti kita tiada lagi ruang masa dan tenaga untuk perkara-perkara yang penting dan bermanfaat", Dr. Izwan menyambung.

Tiba-tiba seorang pelajarnya bertanya, "Habis... air kopi tu melambang apa pula?". Sambil tersenyum Dr. Izwan menjawab, "Walau sesibuk mana pun kamu semua, ketahuilah bahawa kamu masih lagi punya waktu untuk minum secawan kopi bersama ibubapamu.

Wahai kawan-kawanku sekalian... jika anda berasa kehidupan ini terlalu banyak perkara yang perlu diuruskan sehingga anda merasakan masa selama 24 jam itu tidak cukup... sebenarnya anda silap! Berfikirlah dengan akal berpandukan Iman di dalam hati... tentukan yang mana satukah prioriti. Jangan lupa fahami sedalam-dalamnya tafsiran surah Al-'Asr!!!.

* sem0ga boleh dijadikan panduan. InsyaAllah (:

3 comments:

dya ilham said...

go go go fini~!! =))

TUN TIJAH said...

Biasa le tu dik... umi dan abah akan sentiasa mengingati dan merindui anaknya. Tambah pula adik tu anak bongsu...
Apapun kehidupan harus diperjuangkan. Kehidupan kita memang sentiasa diduga Allah. Ini akan menjadikan kita matang dan dewasa.
Berjalanlah atas landasan yang diredhaiNya. Insyaalah Allah akan sayang kita.

Apong Afiq said...

masa mmg tak pernah menunggu kita...rancangkan dan gunakanlah sebaik2nya... ^_^

link bersangkutan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...